Catatan Bakti Sosial Lentera Negeri : Harapan Ada di Depan Mata (Nurul Afrilah Mahkota, Fisioterapis dan Dosen)

 

uuuuu mari bersama_170214_0111

Perkenalkan, calon penerus bangsa, anak-anak desa Bonto Massunggu Kecamatan Tellulimpoe Kabupaten Bone.

Mereka adalah anak-anak yang memiliki semangat, cita-cita, dan kejujuran yang tinggi. Hal yang sangat didambakan dan diperlukan untuk kemajuan bangsa Indonesia. Melalui kegiatan bakti sosial yang diadakan Lentera Negeri, kami memetik sebuah pemahaman mengenai potensi luar biasa anak-anak negeri.

Bertujuan untuk saling berbagi pada anak negeri, Lentera Negeri mengadakan bakti sosial di sebuah  daerah pelosok Kabupaten Bone. Untuk sampai ke lokasi bakti sosial, diperlukan 3 jam lama perjalanan mengunakan tronton. Demografi desa ini dipenuhi dengan pemandangan gunung, sungai, dan air terjun, bisa dikatakan sebagai desa di bawah kaki gunung. Di desa ini berdiri SDN 175 Tellulimpoe yang jumlah total siswanya tak lebih dari 170 siswa. Bangunan sekolah digunakan bersama dengan SMP Satap 2 Tellulimpoe. Terdapat beberapa siswa yang harus jalan kaki sejauh beberapa kilometer untuk sampai ke sekolah.

Dari segi kesehatan pun, masih sulit diakses sebab di desa Bonto Massunggu hanya memiliki satu orang bidan, itupun frekuensi kunjungannya hanya sekali seminggu, tentunya menjadikan kebutuhan pelayanan kesehatan warga desa kurang terpenuhi.Baksos LN #4_170214_0108

Selama tiga hari bakti sosial, terhitung hari Jumat hingga Minggu (10-12 Februari), kegiatan yang diadakan mencakup dua hal kebutuhan warga, yakni sektor pendidikan dan kesehatan. Sambutan warga untuk mengikuti kegiatan Lentera Negeri sangat tinggi, tercatat jumlah warga dewasa yang mengikuti pemeriksaan kesehatan hampir menyentuh angka ratusan. Pemeriksaan kesehatan meliputi pemeriksaan tekanan darah, gula darah, dan asam urat. Tidak hanya sampai pemeriksaan, warga juga bisa berkonsultasi mengenai kesehatannya pada relawan yang memiliki latar belakang tenaga kesehatan. Selain itu, Lentera Negeri menyerakan buku ajar dan buku ilmu tajwid di Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) desa dibantu oleh guru-guru.IMG_20170211_134903_HDR

Respon anak-anak tidak kalah antusias. Saya ingat, saya dibuat tidak bisa berhenti tertawa dengan keluguan khas anak-anak, dan saya pun dibuat terus kagum dengan semangat belajar mereka, semangat dan sportifitas mereka memenangkan games, semangat saat edukasi kesehatan.

Anak-anak sangat aktif saat kegiatan belajar bersama, games, edukasi perilaku hidup sehat (PHBS), dan kegiatan deteksi cacat dini. Terkhusus deteksi cacat dini (DCD) yang bagi mereka merupakan pemeriksaan kesehatan baru. Anak-anak didampingi para orang tua diimbau, diperiksa, dan diinterfensi mengenai pentingnya menjaga postur tubuh agar tidak mengalami kecacatan. Warga memperhatikan informasi DCD dengan baik, mereka berkonsultasi, bertanya ini dan itu.Baksos LN #4_170214_0144

Antusiasme warga menular ke para relawan dan pratisipan. Kami, para relawan dan partisipan, yang semestinya mengajar dan memberikan pelayanan kepada masyarakat, menyadari suatu hal bahwa dalam membaktikan diri pada masyarakat, sebenarnya diri kitalah yang belajar dan dilayani secara batiniah. Belajar memaknai arti bahagia yang sesungguhnya, sekali pun dari hal kecil dan sederhana. Belajar menjadi manusia berguna. Belajar mewarnai mimpi dan menenun asa.

Kecerdasan, keceriaan, dan keberanian anak-anak desa Bonto Massunggu jelas tergambar oleh bahasa tubuh mereka saat mengikuti kegiatan. Seolah-olah ingin meyakinkan kami bahwa Indonesia memiliki anak-anak yang siap memajukan negeri ini. Bahwa negeri ini adalah negeri berjuta harapan.

 

 

Written by

91435

Nurul Afrilia Mahkota

Tinggalkan Balasan